Scroll ke Atas
Berita UtamaBogorMegapolitan

Pengurus DPK Apindo Kota Bogor 2023-2028 Resmi Dikukuhkan

143
×

Pengurus DPK Apindo Kota Bogor 2023-2028 Resmi Dikukuhkan

Sebarkan artikel ini
Pengurus DPK Apindo Kota Bogor berfoto bersama usai dikukuhkan dan dilantik oleh Ketua Apindo Jawa Barat, Ning Wahyu Astutik. (Ist)

EMSATUNEWS.CO.ID-BOGOR – Setelah terpilih pada Juni 2023 lalu, Zulfikar Priyatna bersama jajaran pengurus DPK Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kota Bogor, resmi dikukuhkan di GOR indoor Pajajaran, pada Rabu 27 Maret 2023. Pengukuhan dan pelantikan pengurus Apindo Kota Bogor dilakukan Ketua Apindo Jawa Barat Ning Wahyu Astutik.

 

Selain pengukuhan pengurus DPK Apindo Kota Bogor periode 2023-2028, digelar juga diskusi publik dengan menghadirkan sejumlah narasumber, diantaranya, Ketua Apindo Kota Bogor Zulfikar Priyatna, Dedie Rachim Wakil Walikota Bogor, Ning Wahyu Astutik Ketua Aspindo Jabar, dan Andry Satrio chief of industry trade and investment – indef. Dengan tema, peluang dan tantangan serta dampak perpindahan ibukota negara terhadap ekonomi dan dunia usaha Kota Bogor. Acara dilanjutkan dengan buka puasa bersama yang dihadiri para anggota dan ratusan peserta mewakili sejumlah perusahaan.

 

Usai pengukuhan, Ketua Apindo Kota Bogor, Zulfikar Priyatna mengatakan, pihaknya dan jajaran pengurus akan fokus ke isu utama yang memang menjadi prioritas menjadi Apindo Kota Bogor yaitu permasalah di tenaga kerja. Persoalan tenaga kerja memang saat ini menjadi konsen Apindo, dan sedang diformulasikan penanganannya dengan terjunnya Apindo ke masalah tersebut.

 

“Jadi soal di ketenagakerjaan ini, kami sedang memformulasikan nanti ujungnya adalah bagaimana Apindo ini bisa membantu memfasilitasi dalam peningkatan kualitas tenaga kerja, termasuk pendorongan perekrutan tenaga kerja lokal dan penyalurannya ke perusahan-perusahaan yang tergabung dalam Apindo,” kata Zulfikar.

 

“Jadi itu kita godok betul bersama teman teman di Apindo dan dinas terkait yaitu dinas tenaga kerja. Dan nanti sasaran target nya itu di tiap kelurahan, kita mencoba melakukan inventarisir data, siapa saja lulusan lulusan angkatan kerja yang belum juga diterima kerja. Mudah-mudahan bisa ikut nanti di program kita,” tambahnya.

 

Dalam pelaksanaannya nanti, lanjut Zulfikar, Apindo akan mendata dan pasti bekerjasama dengan BLK sebagai media untuk keterampilan dan keahlian nya, tapi kan data data lowongan kerjanya di perusahaan yang tergabung di Apindo. “Dan ini kita kita sinkronisasi termasuk dengan dunia pendidikan dan kampus serta SMK penghasil tenaga kerja. Termasuk dengan berbagai unsur lainnya” ujarnya.

 

Untuk tahap awal sampai dengan tahun 2025 ini, Apindo Kota Bogor akan konsen di bidang tenaga kerja. Tapi mungkin di akhir tahun 2024 ini, selain tenaga kerja, akan dilakukan penanganan Stunting sesuai dengan arahan dari pemerintah pusat. Zulfikar menyebut, saat ini jumlah pengurus Apindo Kota Bogor ada 43 orang pengurus, dengan jumlah anggota ada 50 perusahaan. “Anggota kami itu perusahaan-perusahaan di Kota Bogor, seperti perusahaan yang besar-besar, diantaranya Goodyear, Bohringer, Unitex, dan lainnya. Termasuk ada pengusaha UMKM juga. Tetapi karena terbatas, tidak semua perusahaan masuk ke Apindo,” bebernya.

Baca Juga :  Kasat Reskrim Polres Brebes Berikan Tips dan Imbauan Pada Masyarakat Agar Terhindar Dari Tindak Kejahatan Menjelang Hari Raya Idu Fitri

 

Sementara, Wakil Walikota Dedie Rachim yang hadir dan menjadi salah satu narasumber dalam diskusi publik mengucapkan selamat atas dikukuhkannya pengurus DPK Apindo Kota Bogor. Lanjut Dedie, Pemkot Bogor siap berkolaborasi dan membangun kerjasama dengan Apindo Kota Bogor.

 

“Ya, kolaborasi sinergitas antara pemerintah kota Bogor dengan Apindo ini adalah satu keharusan. Dimana pertumbuhan ekonomi kota Bogor salah satunya di tunjang oleh aktifitas para pengusaha khususnya pengusaha dan yang tergabung dalam Apindo. Jadi saya mengucapkan selamat dan berharap banyak kepada teman teman Apindo ini bisa terus meningkatkan laju ekonomi kota bogor, dengan berbagai macam inovasi. Terutama di bidang usaha, sehingga bisa menarik investor dan juga pengunjung yang bisa hadir datang ke Kota Bogor,” pungkasnya. RIF

Pengurus DPK Apindo Kota Bogor 2023-2028 Dikukuhkan

BOGOR – Setelah terpilih pada Juni 2023 lalu, Zukfikar Priyatna bersama jajaran pengurus DPK Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kota Bogor, resmi dikukuhkan di GOR indoor Pajajaran, pada Rabu 27 Maret 2023. Pengukuhan dan pelantikan pengurus Apindo Kota Bogor dilakukan Ketua Apindo Jawa Barat Ning Wahyu Astutik.

Selain pengukuhan pengurus DPK Apindo Kota Bogor periode 2023-2028, digelar juga diskusi publik dengan menghadirkan sejumlah narasumber, diantaranya, Ketua Apindo Kota Bogor Zukfikar Priyatna, Dedie Rachim Wakil Walikota Bogor, Ning Wahyu Astutik Ketua Aspindo Jabar, dan Andry Satrio chief of industry trade and investment – indef. Dengan tema, peluang dan tantangan serta dampak perpindahan ibukota negara terhadap ekonomi dan dunia usaha Kota Bogor.

Usai pengukuhan, Ketua Apindo Kota Bogor, Zukfikar Priyatna mengatakan, pihaknya dan jajaran pengurus akan fokus ke isu utama yang memang menjadi prioritas menjadi Apindo Kota Bogor yaitu permasalah di tenaga kerja. Persoalan tenaga kerja memang saat ini menjadi konsen Apindo, dan sedang diformulasikan penanganannya dengan terjunnya Apindo ke masalah tersebut.

Baca Juga :  Babinsa Koramil 1710-02/Timika Ikuti Acara Peletakan Batu Pertama Pembangunan Gedung Sekretariat Kerukunan Masyarakat Batak Kabupaten Mimika

“Jadi soal di ketenagakerjaan ini, kami sedang memformulasikan nanti ujungnya adalah bagaimana Apindo ini bisa membantu memfasilitasi dalam peningkatan kualitas tenaga kerja, termasuk pendorongan perekrutan tenaga kerja lokal dan penyalurannya ke perusahan-perusahaan yang tergabung dalam Apindo,” kata Zukfikar.

“Jadi itu kita godok betul bersama teman teman di Apindo dan dinas terkait yaitu dinas tenaga kerja. Dan nanti sasaran target nya itu di tiap kelurahan, kita mencoba melakukan inventarisir data, siapa saja lulusan lulusan angkatan kerja yang belum juga diterima kerja. Mudah-mudahan bisa ikut nanti di program kita,” tambahnya.

Dalam pelaksanaannya nanti, lanjut Zulfikar, Apindo akan mendata dan pasti bekerjasama dengan BLK sebagai media untuk keterampilan dan keahlian nya, tapi kan data data lowongan kerjanya di perusahaan yang tergabung di Apindo. “Dan ini kita kita sinkronisasi termasuk dengan dunia pendidikan dan kampus serta SMK penghasil tenaga kerja. Termasuk dengan berbagai unsur lainnya” ujarnya.

Untuk tahap awal sampai dengan tahun 2025 ini, Apindo Kota Bogor akan konsen di bidang tenaga kerja. Tapi mungkin di akhir tahun 2024 ini, selain tenaga kerja, akan dilakukan penanganan Stunting sesuai dengan arahan dari pemerintah pusat. Zulfikar menyebut, saat ini jumlah pengurus Apindo Kota Bogor ada 43 orang pengurus, dengan jumlah anggota ada 50 perusahaan. “Anggota kami itu perusahaan-perusahaan di Kota Bogor, seperti perusahaan yang besar-besar, diantaranya Goodyear, Bohringer, Unitex, dan lainnya. Termasuk ada pengusaha UMKM juga. Tetapi karena terbatas, tidak semua perusahaan masuk ke Apindo,” bebernya.

Sementara, Wakil Walikota Dedie Rachim yang hadir dan menjadi salah satu narasumber dalam diskusi publik mengucapkan selamat atas dikukuhkannya pengurus DPK Apindo Kota Bogor. Lanjut Dedie, Pemkot Bogor siap berkolaborasi dan membangun kerjasama dengan Apindo Kota Bogor.

“Ya, kolaborasi sinergitas antara pemerintah kota Bogor dengan Apindo ini adalah satu keharusan. Dimana pertumbuhan ekonomi kota Bogor salah satunya di tunjang oleh aktifitas para pengusaha khususnya pengusaha dan yang tergabung dalam Apindo. Jadi saya mengucapkan selamat dan berharap banyak kepada teman teman Apindo ini bisa terus meningkatkan laju ekonomi kota bogor, dengan berbagai macam inovasi. Terutama di bidang usaha, sehingga bisa menarik investor dan juga pengunjung yang bisa hadir datang ke Kota Bogor,” pungkasnya. (FRM)