Scroll ke Atas
Berita UtamaMegapolitan

Interseksi Agama dan Sains

160
×

Interseksi Agama dan Sains

Sebarkan artikel ini

EMSATUNEWS.CO.ID, JAKARTA – Interseksi Agama dan Sains menjadi kajian pertama Limited Group Discussion yang diangkat oleh Paramadina Institute of Ethics and Civilization (PIEC) bekerjasama dengan Yayasan Persada Hati. Program ini akan membahas isu-isu kontroversi terkini di beragam bidang dengan menghadirkan tokoh yang mempunyai kepakaran terkait, agar tidak menjadi pembahasan yang populis.

Demikian disampaikan oleh Ketua PIEC Pipip A. Rifai Hasan, Ph.D., pada diskusi terbatas yang diselenggarakan di Auditorium Nurcholish Madjid Universitas Paramadina pada Selasa, 19 September 2023.

Baca Juga :  CEO TVOne Apresiasi TNI Sebagai Lembaga yang Paling Dicintai Rakyat

Hadir sebagai narasumber Akademisi Universitas Paramadina, Luthfi Assyaukanie, Ph.D, yang menguraikan menguraikan isu interseksi agama dan sains.

Lutfi membuka dengan pernyataan apakah memang ada ada persentuhan antara sains dan agama? “Sebab selama ini kita mengalami kesulitan dalam memetakan interseksi sains dan agama karena (1) absennya perspektif historis dalam melihat hubungan agama dan sains dan (2) tidak ada definisi yang tetap tentang agama,” katanya.

Pada pernyataan pertama, Luthfi menganggap penelusuran secara historis mengenai fungsi agama dan sains penting dilakukan agar dapat ditemukan keterhubungan keduanya.

Baca Juga :  Sebanyak 29 KPM Desa Tonjong Terima BLT-DD Triwulan

Sementara pada pernyataan kedua, Luthfi menilai terlalu lenturnya definisi mengenai agama, membuat kita tidak mempunyai ketetapan terhadap rujukan agama tertentu ketika mempersoalkan relasinya dengan sains. Hal ini disebabkan oleh fakta historis yang berbeda pada setiap agama.

Namun, relasi agama dan sains bukannya tidak dapat dipetakan. Luthfi menguraikan empat macam tipologi relasi agama dan sains menurut Ian Barbour: (1) konflik, (2) dialog, (3) independen, dan (4) integrasi.